Minggu, 07 Oktober 2012

"SEMBELIT DAN PENGOBATANNYA"

"Sembelit" adalah penyakit yang umum pada saluran pencernaan. Dalam kondisi ini, perut tidak bergerak dan berkerja secara teratur, atau tidak benar-benar kosong selama gerakannya". 
 
 
"Sembelit" adalah kelainan pada sistem pencernaan mengalami pengerasan feses atau tinja yang berlebihan sehingga sulit untuk dibuang atau dikeluarkan dan dapat menyebabkan kesakitan yang hebat pada penderitanya. "Sembelit" berarti sesuatu yang berbeda untuk orang yang berlainan. Untuk banyak orang, hal ini hanya berarti jarang BAB. Penderita "sembelit" akan sulit mengeluarkan tinja.

Pada dunia kesehatan dan dalam ilmu kesehatan penyakit perut atau gejala gangguan lambung disebut juga dengan istilah "sembelit" atau konstipasi. "Sembelit" merupakan penyakit perut yang menyerang sistem pencernaan pada bagian usus. Pada dasarnya penyebab "sembelit" adalah kurangnya asupan makanan berserat tinggi dan juga air mineral.

"Sembelit" yang cukup hebat disebut juga dengan obstipasi. Dan obstipasi yang cukup parah dapat menyebabkan kanker usus yang berakibat fatal bagi penderitanya. Kondisi ini adalah penyebab utama dari banyak penyakit, karena memproduksi racun yang masuk ke aliran darah, Ia mencapai seluruh bagian tubuh. Radang usus buntu, rematik, radang sendi, ketegangan tinggi dari arteri,  katarak dan kanker hanya beberapa penyakit  "sembelit" kronis yang merupakan faktor penting dalam kerentanan.

PENYEBAB "SEMBELIT"

Penyebab paling penting dari "sembelit" kronis adalah pola makan yang buruk dengan tidak pantas dalam gaya hidup. Konsumsi makanan rendah vitamin dan mineral, kurangnya konsumsi air atau konsumsi yang berlebihan daging, kopi dan teh, adalah penyebab "sembelit". Yang tidak mengunyah dengan benar dan seksama dapat membuat masalah "sembelit" dan kerusakan usus. Kurangnya aktivitas fisik sangat penting dalam memicu "sembelit". Secara rinci penyebab "Sembelit" adalah:

Penyebab utama "sembelit" meliputi:
  • Pengerasan tinja
    • Kurangnya asupan serat makanan
    • Dehidrasi dari setiap penyebab atau asupan cairan yang tidak memadai
    • Obat, misalnya, diuretik dan yang mengandung zat besi, kalsium, aluminium
    • Kelumpuhan atau diperlambat transit, di mana tindakan peristaltik berkurang atau tidak ada, sehingga feses tidak bergerak bersama
      • Hipotiroidisme (kelenjar tiroid kurang aktif)
      • Hipokalemia
      • Cedera sfingter anal (anus patulous)
      • Obat-obatan, seperti loperamide, opioid (misalnya, kodein dan morfin) dan antidepresan trisiklik tertentu
      • Karena penyebab lain penyakit yang parah
      • Porfiria akut (suatu kondisi warisan jarang)
      • Keracunan timbal
      • Intoleransi laktosa
      • Dyschezia (biasanya merupakan hasil dari buang air besar menekan)
      • Diverticula
        • Tumor, baik dari usus atau jaringan sekitarnya
        • Terhalang buang air besar, karena:
          • Mekanikal penyebab dari kelainan morfologi anorectum termasuk megarectum, prolaps rektum, rectocele, dan enterocele
          • Fungsional penyebab dari gangguan neurologis dan disfungsi otot-otot dasar panggul atau otot anorektal, termasuk anismus, turun sindrom perineum, dan penyakit Hirschsprung
          • Saldo asing tubuh atau bezoar
          • Psikosomatis "sembelit", berdasarkan kecemasan atau ketidakbiasaan dengan lingkungannya.
            • Fungsional "sembelit"
            • "Sembelit"-dominan sindrom iritasi usus besar, ditandai dengan kombinasi dari "sembelit" dan perut tidak nyaman dan / atau nyeri
            • Penghentian merokok (nikotin memiliki efek pencahar)
            • Perut operasi, jenis operasi, melahirkan
            • Parah dehidrasi
            • Beberapa penyebab yang dengan hormat khusus untuk bayi:
              • Berpindah dari ASI feed botol, atau makanan padat
              • Potty pelatihan kecemasan
              • Penyakit Hirschsprung - suatu kondisi di mana anak sejak lahir memiliki cacat sel saraf yang mempengaruhi komunikasi antara otak dan perut

GEJALA "SEMBELIT"

Gejala yang paling umum terjadinya "sembelit" adalah penyimpangan atau kesulitan dalam pembuangan kotoran keras/ tinja padat. Gejala seperti lidah Tebali, bau, sakit kepala, depresi, insomnia, kehilangan nafsu makan, pusing, luka pada mulut, keasaman dan pusing adalah gejala klasik bagi mereka yang menderita "sembelit". Namun gejala "Sembelit" akan berbeda antara orang yang satu dengan orang yang lain, karena pola makan, hormon, gaya hidup dan bentuk usus besar setiap orang berbeda-beda. berikut gejala "sembelit" :
  • Tubuh tidak fit, tidak nyaman, lesu, cepat lelah, dan terasa berat sehingga malas mengerjakan sesuatu bahkan kadang-kadang sering mengantuk.
  • Tinja atau feses lebih keras, lebih panas, dan berwarna lebih gelap daripada biasanya, dan lebih sedikit daripada biasanya.
  • Pada saat buang air besar feses atau tinja sulit dikeluarkan atau dibuang, tubuh berkeringat dingin, dan kadang-kadang harus mengejan ataupun menekan-nekan perut terlebih dahulu supaya dapat mengeluarkan dan membuang tinja (bahkan sampai mengalami ambeien).
  • Terdengar bunyi-bunyian dalam perut.
  • Bagian anus atau dubur terasa penuh, tidak plong, dan terganjal sesuatu disertai sakit akibat bergesekan dengan tinja atau feses yang kering dan keras atau karena mengalami ambeien atau wasir sehingga pada saat duduk terasa tidak nyaman.
  • Perut terasa begah, penuh, dan bahkan terasa kaku.

PENCEGAHAN "SEMBELIT"
 
"Sembelit" dapat dicegah dengan banyak mengkonsumsi air putih dan makanan berserat. Untuk mencegah dan mengelola "sembelit", lakukan langkah-langkah sederhana yang dapat diambil antara lain:

1. Melatih kebiasaan untuk buang air besar secara teratur. Yang paling baik adalah satu kali sehari terutama pada pagi hari. Keinginan buang air besar dapat dipicu dengan meminum segelas air putih pada pagi hari segera setelah bangun tidur. Hal ini akan menimbulkan rangsangan pergerakan usus halus dan usus besar sehingga kotoran didorong ke rectum dan akhirnya timbul keinginan buang air besar.

2. Minum air putih minimal 1,5 liter sehari

3. Makan makanan yang berserat tinggi seperti sayur-sayuran, gandum, buah-buahan, agar-agar, dan lain-lain.

4. Olahraga yang teratur misalnya jalan-jalan pagi.

5. Istirahat yang cukup minimal 4 jam sehari

6. Sarana yang dapat merilekskan anda dari tekanan aktivitas sehari-hari

7. Penggunaan suplemen serat dapat dilakukan setelah anda memiliki pola buang air besar yang teratur

8. Bila penyebab sembelit adalah penyakit sistemik maka menjaga kestabilan kesehatan sesuai anjuran dokter anda adalah pencegahan yang baik.

Dalam berbagai kondisi (seperti penggunaan kodein atau morfin), kombinasi hydrating (misalnya, lactulose atau glikol), membentuk sebagian besar (misalnya, psyllium) dan agen-agen stimulan mungkin diperlukan untuk mencegah "sembelit".

PENGOBATAN ALAMI UNTUK "SEMBELIT"

1. Mengobati "sembelit" dengan Buah pir
Buah Pir sangat efektif dalam pengobatan "sembelit". Pasien yang menderita "sembelit" kronis harus mengadopsi diet yang eksklusif berdasarkan jus Buah pir atau Buah pir selama beberapa hari. Dalam kasus luar biasa, buah pir berukuran sedang dikonsumsi setelah sarapan atau makan malam akan memiliki efek yang diinginkan.

2. Buah anggur mengobati "Sembelit"
Anggur ini telah terbukti sangat bermanfaat sebagai obat alami untuk "sembelit". Kombinasi fitur dari selulosa, gula dan asam organik anggur adalah makanan pencahar. Makanlah setidaknya 350 gram buah anggur setiap hari untuk mencapai hasil yang diinginkan.

3. Buah jeruk mengobati "Sembelit"
Jeruk merupakan obat alami untuk "sembelit" sehat. Mengkonsumsi satu atau dua jeruk sebelum tidur dan bangun. Buah jeruk ini membantu mencegah akumulasi sisa makanan dalam usus besar.

4. Sayur Bayam sebagai obat alami untuk "Sembelit"
Dari semua sayuran, bayam dianggap makanan yang paling penting untuk saluran pencernaan. Bayam mengandung bahan organik sangat kaya serat baik untuk membersihkan, membangun kembali dan regenerasi daerah usus. Makan dua kali sehari 100 ml bayam mentah, dicampur dengan jumlah yang sama air merupakan obat alami yang sangat baik untuk "sembelit".

DIET UNTUK "SEMBELIT"
Faktor yang paling penting dalam menyembuhkan "sembelit" adalah diet alami dan sederhana. Ini terdiri dari makanan yang tidak diolah seperti gandum, madu, lentil, sayuran hijau, buah-buahan segar dan produk susu seperti mentega dan krim. Jangan lupa untuk mengunyah makanan dengan benar, untuk menghindari makan yang tidak teratur dan dikonsumsi terburu-buru. Makanan yang harus dihindari adalah: semua produk tepung putih, beras, roti, kue, biskuit, keju, daging, gula dan telur.

Sumber:
1. tipsehatcantikalami.blogspot.com › pencernaan
2. xamherbal.com › XAMthone Plus
3. www.news-medical.net/.../Causes-of-Constipation-(Indonesian).aspx
4. www.dechacare.com/Tips-Mengatasi-Susah-Buang-Air-Besar-I540.ht...

0 komentar: