Jumat, 18 Januari 2013

"SHOLAT SUNNAH MU'AKAD"

"Sebagai seorang Muslim, memang dituntut untuk melakukan banyak amalan-amalan "sunnah" sebagai bonus tambahan kepada amalan-amalan wajib". 


Untuk fakta, terdapat beberapa "sholat sunnah yang sangat dituntut untuk dilakukan ("muakad"). Kejayaan menunaikannya dengan konsisten, ikhlas, khusyuk dan tawadho' dijanjikan dengan pahala dan fadhilat yang besar di sisi Allah.

Diantara "sholat"-"sholat sunnah muakad", yang sangat dituntut untuk dilakukan setiap hari adalah:

1. "Sholat Sunnah" Rawatib (10 Rakaat)

Dari Ibnu Umar r.a. berkata, "Aku menjaga 10 rakaat dari Nabi s.a.w.; 2 rakaat sebelum "sholat" Zuhur, 2 rakaat sesudahnya, 2 rakaat sesudah "sholat" Maghrib, 2 rakaat sesudah "sholat" Isyak dan 2 rakaat sebelum "sholat" Subuh ("sholat sunnah" Fajar)." (Riwayat Bukhari dan Muslim)'

Aisyah r.a. dalam sebuah hadis menyatakan, "Tidak ada nafilah ("sholat sunnah") yang sangat dijaga pelaksanaannya oleh Nabi s.a.w. melebihi dua rakaat "sholat" sebelum Fajar." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Ada ulama' yang mengatakan bahawa "sholat sunnah" Fajar dan "sholat sunnah" Qabliyyah Subuh adalah "sholat" yang sama, ada juga yang berpendapat mereka adalah dua "sholat" yang berbeda. Wallahu'alam.

2. "Sholat Sunnah" Dhuha (2 Rakaat)

Dari pada Abu Hurairah r.a., sabda Nabi s.a.w., "Telah berpesan kepadaku temanku (Rasulullah s.a.w.) tiga macam pesanan; puasa 3 hari setiap bulan, sembahyang Dhuha 2 rakaat dan sembahyang witir sebelum tidur." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Waktu mengerjakannya adalah ketika matahari sedang naik (selepas matahari terbit hingga sebelum matahari tegak di atas kepala).

3. "Sholat Sunnah" Witir (1 Rakaat)

Sebuah hadis berbunyi, "Sesungguhnya Allah itu witir (ganjil), dan Dia menyukai witir. Maka lazimkanlah "sholat" witir, wahai ahli Al-Quran." (Riwayat Abu Daud dan at-Tirmidzi) Ditunaikan sekurang-kurangnya satu rakaat sebelum tidur.

4. "Sholat Sunnah" Tahajjud (2 Rakaat)

"Dan bangunlah pada sebahagian malam serta kerjakanlah tahajjud di waktu itu sebagai "sholat" tambahan, semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat terpuji."(Surah al-Isra’: 79)

5. "Sholat Sunnah" Taubat (2 Rakaat)

Dari Ali k.w.j., bahwa Rasulullah s.a.w. bersabda, “Tidaklah seseorang melakukan perbuatan dosa lalu dia bangun dan bersuci, kemudian mengerjakan "sholat", dan setelah itu memohon keampunan kepada Allah melainkan Allah akan memberikan keampunan kepadanya.” (Riwayat at-Tirmidzi) Manusia tidak pernah dari pada melakukan dosa dalam sehari. Seelok-eloknya ditunaikan sebelum tidur.

Jika dihitung, jumlah rakaat "sholat"-"sholat sunnah" adalah 17 rakaat, bersamaan dengan jumlah rakaat "sholat"-"sholat" wajib. Tujuan ditunaikan "sholat"-"sholat sunnah" adalah untuk 'menampal' mana-mana kecacatan yang terjadi dalam "sholat"-"sholat" wajib yang kita kerjakan. Umpama kain yang koyak ditampal dengan cebisan kain yang sama, begitulah juga "sholat" yang 'cacat' akibat kelemahan dan kelalaian kita 'ditampal' dengan "sholat"-"sholat sunnah".

Waktu-waktu Yang Dilarang "Sholat"

1. Habis waktu "sholat" Subuh hingga matahari terbit.
2. Ketika matahari sedang terbit.
3. Ketika matahari tegak di atas kepala.
4. Habis waktu Asar hingga matahari terbenam.
5. Ketika matahari terbenam.

Sama-samalah kita berusaha mencari keredhaan-Nya.Islam itu indah, indahkan hidupmu dengannya.

Sumber: Endang Sri Utami Shared Apple's Status

0 komentar: