Jumat, 04 Januari 2013

"ANTROPOLOGI BIOLOGI (ANTROPOLOGI JASMANI)"

"Dalam dua abad terakhir, ilmu "Antropologi Biologis" telah terlibat dalam berbagai kontroversi".



"Antropologi Biologis" (juga dikenal sebagai "antropologi bioanthropology" dan fisik) adalah cabang dari "antropologi" yang mempelajari perkembangan fisik spesies manusia. Hal ini memainkan peran penting dalam paleo"antropologi" (studi tentang asal-usul manusia) dan dalam "antropologi" forensik (analisis dan identifikasi jenazah manusia untuk tujuan hukum). Ini mengacu pada manusia antropometri (ukuran tubuh), genetika manusia ("antropologi" molekul) dan ilmu tulang manusia (studi tentang tulang) dan termasuk neuro"anthropology", studi tentang evolusi otak manusia, dan budaya sebagai adaptasi terhadap lingkungan neurologis.
Dalam dua abad terakhir, ilmu "Antropologi Biologis" telah terlibat dalam berbagai kontroversi. Pencarian untuk asal-usul manusia didampingi oleh perdebatan evolusi dan teori-teori ras yang beragam. Ada berbagai upaya untuk mengkorelasikan tubuh manusia dengan ciri-ciri psikologis seperti jenis kecerdasan, kriminalitas dan kepribadian.

"Antropologi"
Fisik adalah cabang dari "antropologi" yang bertujuan untuk mempelajari interaksi proses biologi dan sosial dan pengaruhnya terhadap populasi manusia, dipahami tidak hanya sebagai objek dasa yaitu sifat "biologis" saja, tetapi sebagai medan interaksi biosocial, yang berarti pengetahuan tentang kedua bidang tersebut, tapi tidak dikurangi menjadi salah satu dari mereka. Dengan kata lain, studi tentang manusia dengan alam dan budaya.

Perkembangan ilmu ini sebagai sub-disiplin "antropologi" antara ilmuwan Amerika dan Inggris tertarik karena terdapat keragaman variabilitas fenotipik antara individu-individu suatu spesies dan kemunculan spesies modern. Namun demikian, kunci utamanya adalah untuk mempelajari bagaimana manusia, melalui interaksi dengan lingkungan, mampu mengembangkan budaya dan karena itu masyarakat sebagai "kecenderungan untuk mengembangkan budaya mungkin merupakan komponen yang paling penting dari sejarah evolusi manusia "(Jurmain, 2009 hal. 4).

Digunakan sebagai teori dasar teori seleksi alam dikembangkan oleh Charles Darwin pada awalnya. Kemudian pada tahun 1953 teori seleksi alam dilengkapi dan diperdalam oleh keberhasilan Francis Crick, Maurice Wilkins dan Rosalind Franklin, di bawah pengawasan James Watson, untuk menguraikan struktur dan komposisi molekul DNA (asam deoksiribonukleat) . Penemuan ini menghasilkan pengetahuan molekuler variabilitas genetik organisme dan pemahaman bagaimana proses evolusi telah menjadi biokimia. Memahami analisis biokimia memungkinkan kedekatan genetik antara lembaga yang berbeda, untuk memvalidasi, bahkan lebih dari teori umum sebelumnya.

"Antropologi" fisik pada suatu waktu dibagi menjadi berbagai cabang. Sub-spesialisasi dari "antropologi" fisik dapat dibagi dalam dua tren: yaitu deskriptif dan metrik. Subspesialisasi deskriptif berfokus pada membandingkan dan mengkontraskan penampilan karakter atau terukur antara kelompok-kelompok individu. Penelitian sub-spesialisasi metrik dan pengembanga teknik untuk mengukur bagian tubuh manusia (antropometri) .

Beberapa sub-spesialisasi adalah:
  1. Forensik
  2. Primatologi
  3. Ilmu tulang
  4. Somatology
  5. Ontogeni
  6. Paleo"antropologi"
  7. Paleopathology
  8. Genetik "Antropologi"
  9. Ekologi Manusia
  10. Raciology

"Antropologi" fisik sebagai sub-disiplin "antropologi", berada dalam proses perubahan konstan, karena prinsip-prinsip dan cita-cita yang mengilhami "antropolog" pertama telah dibatalkan. Yang mencari yang tidak diketahui yang ditandai "antropolog" awal terancam setiap hari oleh aksesibilitas informasi, yang meniadakan kebutuhan untuk eksplorasi. Dengan demikian, "antropolog" kontemporer harus selalu mempertimbangkan ideologi dan kontribusi dari para pendahulu mereka. Tapi, mereka harus pintar untuk mengembangkan metode penelitian mereka, untuk interaksi orang dengan masyarakat dan lingkungan yang berubah-ubah dan perubahan secara mendadak. Namun, ada berbagai sub-spesialisasi yang menjaga tumbuh dan pengembangan metode ilmu ini. "Antropologi", memiliki begitu banyak sub-spesialisasi, meskipun masing-masing memiliki tema fokus utamanya, melengkapi dan memberikan kontribusi sebagai universal utilitas. 
"Antropologi Biologi" adalah studi tentang apa yang membuat kita manusia. "Antropologi Biologi" tertarik pada bagaimana manusia berevolusi, dan dalam memahami akar evolusi perilaku manusia, serta kehidupan sosial dan ekologi dari monyet dan kera, dan "biologi" manusia hari ini.

Pertanyaan khas yang menarik perhatian "Antropologi Biologi" bisa jadi: mengapa orang memiliki warna kulit yang berbeda atau bentuk wajah? Apakah lingkungan mempengaruhi kesuburan? Apa cara terbaik untuk menilai kekurangan gizi anak? Kapan dan bagaimana manusia berevolusi? Apa agresi simpanse katakan tentang kekerasan manusia? Mengapa menyenangkan seks? Berapa banyak yang dapat Anda benar-benar menceritakan tentang seseorang dari kerangka mereka?

  "Antropologi Biologis" tidak sering belajar di sekolah, tetapi jika Anda telah mengambil "biologi" atau psikologi Anda mungkin sudah ditutupi banyak prinsip dasar yang "Antropologi Biologi" menggunakan dalam pekerjaan mereka. "Antropologi Biologis" tidak ditawarkan sebagai gelar yang berdiri sendiri di banyak universitas, dan Kent menawarkan kesempatan yang fantastis untuk mempelajari subjek dengan sangat rinci.

"Antropologi biologis", juga disebut "antropologi jasmani" (physical anthropology) adalah cabang dari "Antropologi"  yang, dalam konteks primat pada umumnya, khusus meneliti perkembangan spesies manusia. "Antropologi Biologis" mencakup peneltian "biologis" dan budaya tentang keanekaragaman manusia, evolusi manusia, dan pembandingan anatomi, perilaku, sejarah dan ekologi primat pada masa lampau dan kini. "Antropologi Biologis" terutama meneliti bukti fosil dan perkembangannya.
"Antropologi biologi", juga dikenal sebagai "antropologi" fisik, berkaitan dengan upaya menelusuri asal-usul biologis, perubahan evolusioner, dan keragaman genetik spesies manusia. Dalam prosesnya, "Antropologi biologi" mempelajari pula perilaku primata dan variasi anatomi antara primata dan manusia untuk memahami perubahan fisik yang terjadi akibat proses evolusi. "Antropologi biologis" bahkan mencakup upaya analisis genetik dan studi antropometrik untuk menemukan alasan di balik perbedaan fisik antara orang-orang dari kelompok yang berbeda.
SEJARAH "ANTROPOLOGI BIOLOGI".
"Antropologi Biologi" muncul di abad ke-18 sebagai usaha penelitian ilmiah untuk mengklasifikasi manusia dalam "ras". "Antropolog Biologi"   terkemuka yang pertama adalah dokter asal Jerman Johan Friedrich Blumenbach (1752–1840) di Gottingen. Beliau mengumpulkan sejumlah besar tengkorak manusia, sehingga dapat menganggap dirinya sebagai ahli mengenai keragaman manusia. Pada tahun 1830-an dan 1840-an, antropologi jasmani main peranan utama dalam deba mengenai perbudakan, di mana karya ilmiah pakar asal Inggris James Cowles Prichard (1786–1848) yang menganggap semua manusia sebagai turunan dari species yang sama (monogenism) dan mengecam perbudakan, bertentangan dengan karya Samuel George Morton (1799–1851) asal Amerika yang menganggap manusia merupakan turunan dari beberapa spesies yang berbeda dan tidak kompatibel satu sama lain (polygenism). Berakhirnya perbudakan di dunia Barat membuat debat ini tidak berarti lagi.



Di akhir abad ke-19 muncul aliran "antropologi" yang bersifat nasional. Para "antropolog jasmani" Prancis, dengan Paul Broca (1824–1880) sebagai tokoh terkemukanya, berpusat pada anatom tengkorak dan variasi kecil. Aliran Jerman, dengan Rudolf Virchow (1821–1902) sebagai pemuka, menekankan kemampuan bentuk manusia untuk bermutasi, pengaruh lingkungan dan penyakit terhadap tubuh manusia, dan kekurangsesuaian antara wawasan "ras", bangsa dan kebudayaan. Aliran Amerika berkonsentrasi pada penduduk asli benua Amerika Utara yang telah "diamankan" dan menggali dan mengumpulkan kerangka sebagai benda ilmiah, di sampin artefak, bahasa dan kebudayaan (dalam arti "gaya hidup"). Keempat metode penelitian ini menjadi keempat pendekatan dalam "antropologi".

Istilah "Antropologi Biologi" mencakup data non-jasmani seperti marker genetika, perilaku para primat dan lain-lain. yang di pertengahan abad ke-19 sudah diakui para ilmuwan. Kini istilah "Antropologi Jasmani" dan "Antropologi Biologis" dianggap sama artinya.
Sumber:
1. id.shvoong.com/.../biology/2304466-pengertian-antropologi-biologi/
2. id.bachelorstudies.com/.../Biologi/.../Bsc-Dalam-Antropologi-Biologi/
3. id.wikipedia.org/wiki/Antropologi
4. bumbata.co/tag/antropologi-biologi/
5. laely.widjajati.photos.facebook.com/ALHAMDULILLAH...../Pagi2-sdh-mendung.........../
6. laely.widjajati.photos.facebook.com/Alhamdulillah............./Listriknya-Hanya-Mati-Suri/ 

0 komentar: